#DanauToba#KodeNusantaraBlog

Ritual Manguras Tao sebagai Entitas Budaya Masyarakat Sekitar Danau Toba

Danau Toba adalah salah satu tempat pariwisata yang terdapat di Sumatera Utara tepatnya di pulau Samosir. Dengan keindahan Danau Toba tersebut, tidak heran Danau Toba adalah salah satu destinasi wisata yang tidak pernah sepi pengunjung. Dengan keindahan danaunya yang luas, masyarakat sekitar Danau Toba yang taat kepada para leluhur juga salah satu yang menjadi daya Tarik, karena pada kesempatan-kesempatan tertentu pengunjung dapat melihat secara langsung beberapa ritual dari masyarakat sekitar Danau Toba tersebut, termasuk ritual Manguras Tao.

Manguras Tao atau dalam Bahasa Indonesia berarti menyucikan danau ialah salah satu ritual tahunan yang dilakukan oleh masyarakat Batak Toba. Upacara Manguras Tao ini dilakukan karena adanya ketidak seimbangan antara roh leluhur Danau Toba dengan masyarakat. Upacara Manguras Tao ini biasa dilakukan di sekitar Pantai Putih.

Upacara Manguras Tao ini juga dilakukan dalam rangka mendekatkan diri dengan roh leluhur yang berada di sekitae Danau Toba, oleh karenanya aktivitas di dalamnya tidak terlepas dari pemujaan roh leluhur. Pada pelaksanaannya, Manguras Tao ini terdapat aktivitas elean (sesajen) yang disebut dengan mangalean uluan simangot ni ompung (memberikan sesajen kepada roh leluhur). Pelean (sesajen dan persembahan) yang disajikan yaitu, manuk nabontar (ayam putih), manuk narara (ayam merah), sagu, itak (tepung beras), anggir pangurason (jeruk purut), ihan (ikan batak, sejenis ikan jurung), assimun (mentimun), boras (beras), pira (telur).

Upacara ini dilakukan pada pagi hari pukul 08.00 WIB sampai sore hari pukul 16.00 WIB, tetapi terdapat jam istirahat pada jam 12.30 sampai 13.30. Ritual Manguras Tao juga diiringi musik yang dinamakan Gondang. Gondang ini bukan hanya satu jenis, namun terdapat beberapa jenis dari gondang. Selain itu, pada pelaksanaan ritual Manguras Tao ini, yang diperkenankan untuk berbicara selama proses upacaranya hanya Pemimpin Upacara.

Nah, bagi masyarakat Batak Toba upacara Manguras Tao ini bukan hanya berfungsi sebagai pengabadian kebudayaan dan adat turun temurun, tetapi adat atau ritual ini ialah sesuatu yang mencakup seluruh jasmani dan rohani, ternasuk hubungan antara manusia dengan pencipta dan sesama manusia.


Referensi:

PDBI – Ritual Manguras Tao

Artikel Sebelumnya

Kuliner Khas Batak di Danau Toba

Artikel Selanjutnya

Decak Kagum Pada Motif Gorga

Tidak Ada Komentar

Tinggalkan komentar

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.