#KodeNusantaraBlog

Mari Berkenalan Dengan Blangkon

Kalian pasti udah sering liat benda yang satu ini tapi apa kalian udah tahu seluk beluk blangkon?

Blangkon adalah nama khas ikat sekaligus penutup kepala yang terbuat dari kain batik dari daerah Jawa Tengah (khususnya DI Jogjakarta). Di daerah lain, nama ikat kepala ini mempunyai sebutan masing-masing, contohnya di daerah Jawa Barat (suku Sunda) atau di daerah Banten, ikat kepala seperti ini banyak disebut sebagai “Udeg“. Nama Blangkon sendiri lebih dikhususkan kepada bentuk ikat kepala yang menutupi semua bagian atas kepala, sedangkan yang berbentuk hanya seperti kain yang diikat di kepala (seperti bandana), biasa disebut dengan sebutan ikat kepala.

Dahulu, Blangkon ada sebagai aksesoris kepala untuk merapihkan rambut para pemudanya. Pasalnya, para pemuda dulu lebih umum memiliki rambut yang panjang, yang umumnya kurang tertata dengan rapih. Oleh karena itu, dengan bantuan ikat kepala ini, rambut para pemuda saat itu bisa terlihat lebih rapih. Blangkon juga dijadikan sebagai salah satu alat pembeda antara suatu suku dengan suku lainnya, pasalnya setiap suku memiliki ciri khas Blangkon masing-masing.

Di pulau Jawa sendiri, Blangkon memiliki beberapa versi, di antaranya adalah Blangkon Jawa Tengah (Solo dan Semarang), Blangkon Jogja, Blangkon Jawa Barat (suku Sunda) dan Banten, atau Udeg. Yang membedakan versi Blangkon yang satu dengan yang lainnya adalah bentuk dari Blangkon itu sendiri.

Untuk Blangkon Jogja, di bagian tengah belakang terdapat tonjolan kecil seperti tetesan air menonjol yang diapit oleh sisa kain yang saling membelakangi satu sama lain, sehingga terlihat seperti sayap yang mengapit bentuk seperti tetesan air tersebut, sedangkan Blangkon Jawa Tengah (Solo dan Semarang) bagian tengah belakang hanya berbentuk tetesan air yang pipih, tidak menonjol.

Untuk daerah DKI Jakarta (suku Betawi) dan Jawa Barat (suku Sunda), ada dua model ikat kepala, ada yang seperti Blangkon yang ada di daerah Jawa Tengah (berbentuk seperti penutup kepala), dan juga yang hanya dalam bentuk kain yang diikat di kepala (tidak menutupi semua bagian atas kepala, seperti Bandana). Untuk yang memiliki bentuk seperti Blangkon, di bagian belakang ada yang tidak memiliki bentuk seperti tetesan air maupun sisa kain yang saling membelakangi karena sisa kain tersebut dilipat ke dalam Blangkon sehingga ketika sudah digunakan sisa kain tersebut tidak terlihat lagi, sedangkan untuk yang berbentuk hanya seperti ikat kepala biasa, memiliki lebih banyak variasi.

Konon katanya, bentuk seperti tetesan air yang ada pada bagian tengah belakang Blangkon Jogja tercipta dari penampilan pemuda zaman dulu yang suka menggukung rambutnya ke bagian bawah dalam Blangkon, sehingga terjadi tumpukan rambut yang terlihat seperti tetesan air.

Menurut cerita rakyat pada masyarakat Jawa, zaman dahulu ada satu cerita Legenda tentang Aji Soko. Dalam cerita ini, keberadaan ikat kepala pun telah disebut, yaitu saat Aji Soko berhasil mengalahkan Dewata Cengkar, seorang raksasa penguasa tanah Jawa, hanya dengan menggelar sejenis sorban yang dapat menutup seluruh tanah Jawa. Padahal seperti kita ketahui, Aji Soko kemudian dikenal sebagai pencipta dan perumus permulaan tahun Jawa yang dimulai pada 1941 tahun yang lalu.

Ada sejumlah teori yang menyatakan bahwa pemakaian Blangkon merupakan pengaruh dari budaya Hindu dan Islam yang diserap oleh orang Jawa. Menurut para ahli, orang Islam yang masuk ke Jawa terdiri dari dua etnis, yaitu keturuan Cina dari Daratan Tiongkok dan para pedagang Gujarat. Para pedagang Gujarat ini adalah orang keturunan Arab, mereka selalu mengenakan sorban, yaitu kain panjang dan lebar yang diikatkan di kepala mereka. Sorban inilah yang menginspirasi orang Jawa untuk memakai ikat kepala seperti halnya orang keturunan Arab tersebut.

Ada teori lain yang berasal dari para sesepuh yang mengatakan bahwa pada jaman dahulu, ikat kepala tidaklah permanen seperti sorban yang senantiasa diikatkan pada kepala. Tetapi dengan adanya masa krisis ekonomi akibat perang, kain menjadi satu barang yang sulit didapat. Oleh sebab itu, para petinggi keraton meminta seniman untuk menciptakan ikat kepala yang menggunakan separuh dari biasanya untuk efisiensi, maka terciptalah bentuk penutup kepala yang permanen dengan kain yang lebih hemat yang disebut Blangkon.

Begitulah cerita di balik blangkon yang melegenda, sungguh menarik dan unik bukan? Yuk kita gali hal menarik dan unik lainnya pada budaya tradisi kita dengan ikut mendata budaya tradisi Indonesia!


Sumber:

PDBI – Blangkon Ikat Kepala Khas Indonesia

Previous post

Keripik Buah Oleh-Oleh Khas Kota Malang

Next post

Daun Binahong yang Penuh Khasiat

No Comment

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.